-->

Garis Waktu Evolusioner Homo Sapiens

Garis Waktu Evolusioner Homo Sapiens - Perjalanan evolusi panjang yang menciptakan manusia modern dimulai dengan satu langkah — atau lebih tepatnya — dengan kemampuan berjalan dengan dua kaki. Salah satu nenek moyang kita yang paling awal, Sahelanthropus , memulai transisi lambat dari gerakan mirip kera sekitar enam juta tahun yang lalu, tetapi Homo sapiens tidak akan muncul selama lebih dari lima juta tahun. Selama jangka waktu yang lama itu, sekelompok spesies manusia yang berbeda hidup, berevolusi dan punah, bercampur dan terkadang kawin silang di sepanjang jalan. Seiring berjalannya waktu, tubuh mereka berubah, begitu pula otak dan kemampuan berpikir mereka, seperti yang terlihat pada alat dan teknologi mereka.

Garis Waktu Evolusioner Homo Sapiens

Untuk memahami bagaimana Homo sapiens akhirnya berevolusi dari garis keturunan hominin yang lebih tua ini, kelompok yang mencakup manusia modern dan kerabat terdekat serta nenek moyang kita yang sudah punah, para ilmuwan menggali tulang dan peralatan batu kuno, menggali gen kita dan menciptakan kembali perubahan lingkungan yang membantu membentuk nenek moyang kita. 'dunia dan membimbing evolusi mereka.


Bukti-bukti ini semakin menunjukkan bahwa H. sapiens berasal dari Afrika, meskipun tidak harus dalam satu waktu dan tempat. Alih-alih, tampaknya beragam kelompok nenek moyang manusia tinggal di wilayah yang dapat dihuni di sekitar Afrika, berkembang secara fisik dan budaya dalam isolasi yang relatif, sampai perubahan yang didorong oleh iklim pada lanskap Afrika mendorong mereka untuk sesekali mencampur dan menukar segala sesuatu mulai dari gen hingga teknik alat. Akhirnya, proses ini memunculkan susunan genetik unik manusia modern.


“Afrika Timur sedang menjadi tempat yang sedang berkembang — yang kondusif bagi migrasi ke seluruh Afrika selama periode ketika Homo sapiens muncul,” kata Rick Potts , direktur Program Asal-Usul Manusia Smithsonian. “Tampaknya ini merupakan tempat yang ideal untuk pencampuran gen dari populasi yang bermigrasi yang tersebar luas di seluruh benua. Implikasinya adalah genom manusia muncul di Afrika. Setiap orang adalah orang Afrika, namun bukan dari satu bagian Afrika. "


Penemuan baru selalu menambahkan titik arah utama ke bagan perjalanan manusia kita. Garis waktu Homo sapiens ini menampilkan beberapa bukti terbaik yang mendokumentasikan bagaimana kita berevolusi.


550.000 hingga 750.000 Tahun yang Lalu: Awal Silsilah Homo sapiens

Garis Waktu Evolusioner Homo Sapiens

Gen, daripada fosil, dapat membantu kita memetakan migrasi, pergerakan, dan evolusi spesies kita sendiri — dan keturunan atau kawin dengan kita selama berabad-abad.


DNA tertua dari kerabat manusia purba yang ditemukan berasal dari Sima de los Huesos , "Lubang Tulang". Di dasar gua di Pegunungan Atapuerca Spanyol, para ilmuwan menemukan ribuan gigi dan tulang dari 28 individu berbeda yang entah bagaimana terkumpul secara massal. Pada tahun 2016, para ilmuwan dengan susah payah mencari tahu genom parsial dari sisa-sisa 430.000 tahun ini untuk mengungkapkan bahwa manusia di dalam lubang adalah Neanderthal tertua yang diketahui , kerabat dekat kita yang paling sukses dan paling akrab. 


Para ilmuwan menggunakan jam molekuler untuk memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengakumulasi perbedaan antara genom Neanderthal tertua dan manusia modern, dan para peneliti menyarankan bahwa nenek moyang yang sama hidup sekitar 550.000 dan 750.000 tahun yang lalu.


Penanggalan tepat bukanlah kekuatan analisis genetik, seperti yang ditunjukkan oleh margin kesalahan 200.000 tahun. “Secara umum, memperkirakan usia dengan genetika tidak tepat,” kata Joshua Akey, yang mempelajari evolusi genom manusia di Universitas Princeton. "Genetika sangat bagus dalam memberi tahu kita hal-hal kualitatif tentang urutan peristiwa, dan kerangka waktu relatif." Sebelum genetika, tanggal perbedaan ini diperkirakan oleh fosil tertua dari berbagai garis keturunan yang ditemukan para ilmuwan. Dalam kasus H. sapiens, sisa-sisa yang diketahui hanya sekitar 300.000 tahun yang lalu, jadi studi gen telah menemukan perbedaan tersebut jauh lebih akurat pada garis waktu evolusi kita daripada tulang saja.


Meskipun gen kita dengan jelas menunjukkan bahwa manusia modern, Neanderthal dan Denisovans — spesies hominin misterius yang meninggalkan jejak substansial dalam DNA kita, tetapi sejauh ini, hanya sedikit gigi dan tulang yang tersisa — memiliki nenek moyang yang sama, tidak jelas siapa itu dulu. Homo heidelbergensis , spesies yang ada dari 200.000 hingga 700.000 tahun lalu, adalah kandidat yang populer. Tampaknya pohon keluarga Afrika dari spesies ini mengarah ke Homo sapiens sementara cabang Eropa mengarah ke Homo neanderthalensis dan Denisovan.


DNA yang lebih kuno dapat membantu memberikan gambaran yang lebih jelas, tetapi menemukannya bukanlah taruhan pasti. Sayangnya, kondisi dingin, kering, dan stabil yang paling baik untuk pengawetan jangka panjang tidak umum di Afrika, dan beberapa genom manusia Afrika kuno telah diurutkan yang berusia lebih dari 10.000 tahun.


300.000 Tahun yang Lalu: Fosil Homo sapiens Tertua Ditemukan

Garis Waktu Evolusioner Homo Sapiens

Sebagai sisa-sisa fisik orang purba yang sebenarnya, fosil paling banyak memberi tahu kita tentang seperti apa kehidupan mereka. Namun tulang atau gigi masih harus diinterpretasikan secara signifikan. Meskipun sisa-sisa manusia dapat bertahan hidup setelah ratusan ribu tahun, para ilmuwan tidak selalu dapat memahami berbagai fitur morfologi yang mereka lihat untuk secara definitif mengklasifikasikan sisa-sisa tersebut sebagai Homo sapiens , atau sebagai spesies kerabat manusia yang berbeda.


Fosil sering kali membanggakan campuran fitur modern dan primitif, dan itu tidak berevolusi secara seragam menuju anatomi modern kita. Sebaliknya, ciri-ciri tertentu tampaknya berubah di tempat dan waktu yang berbeda, menunjukkan kelompok evolusi anatomi yang terpisah akan menghasilkan orang yang tampak sangat berbeda.


Tidak ada ilmuwan yang menyatakan bahwa Homo sapiens pertama kali hidup di tempat yang sekarang Maroko, karena begitu banyak bukti awal untuk spesies kita telah ditemukan di Afrika Selatan dan Afrika Timur. Tetapi pecahan tengkorak, rahang, gigi, dan fosil lain berusia 300.000 tahun yang ditemukan di Jebel Irhoud , situs kaya yang juga rumah bagi peralatan batu canggih, adalah sisa-sisa Homo sapiens tertua yang belum ditemukan.


Sisa-sisa lima individu di Jebel Irhoud menunjukkan ciri-ciri wajah yang terlihat sangat modern, bercampur dengan ciri-ciri lain seperti kotak otak memanjang yang mengingatkan pada manusia yang lebih kuno. Kehadiran sisa-sisa di sudut barat laut Afrika bukanlah bukti dari titik asal kita, melainkan seberapa luas penyebaran manusia di Afrika bahkan pada tanggal awal ini.


Fosil sangat tua lainnya yang sering diklasifikasikan sebagai Homo sapiens awal berasal dari Florisbad, Afrika Selatan (berusia sekitar 260.000 tahun), dan Formasi Kibish di sepanjang Sungai Omo di Ethiopia (berusia sekitar 195.000 tahun).


Tengkorak berusia 160.000 tahun dari dua orang dewasa dan seorang anak di Herto, Ethiopia, diklasifikasikan sebagai subspesies Homo sapiens idaltu karena sedikit perbedaan morfologis termasuk ukurannya yang lebih besar. Tetapi mereka sebaliknya sangat mirip dengan manusia modern sehingga beberapa orang berpendapat bahwa mereka sama sekali bukan subspesies. Tengkorak yang ditemukan di Ngaloba, Tanzania, juga dianggap sebagai Homo sapiens , mewakili individu berusia 120.000 tahun dengan campuran ciri-ciri kuno dan aspek yang lebih modern seperti fitur wajah yang lebih kecil dan alis yang semakin berkurang.


Perdebatan tentang definisi sisa-sisa fosil yang mewakili manusia modern, mengingat perbedaan ini, sering terjadi di antara para ahli. Sedemikian rupa sehingga beberapa berusaha menyederhanakan penokohan dengan menganggap mereka sebagai bagian dari satu kelompok yang beragam.


“Faktanya adalah bahwa semua fosil sebelum sekitar 40.000 hingga 100.000 tahun yang lalu mengandung kombinasi yang berbeda dari apa yang disebut fitur kuno dan modern. Oleh karena itu, tidak mungkin untuk mengambil dan memilih fosil yang lebih tua yang merupakan anggota dari garis keturunan kita atau jalan buntu evolusioner, ”Scerri menyarankan. "Model terbaik saat ini adalah model di mana mereka semua adalah Homo sapiens awal , seperti yang juga ditunjukkan oleh budaya material mereka."


Sebagai referensi Scerri, budaya material Afrika menunjukkan pergeseran yang meluas sekitar 300.000 tahun yang lalu dari perkakas batu genggam yang kikuk ke bilah yang lebih halus dan titik proyektil yang dikenal sebagai peralatan dari Zaman Batu Pertengahan .


Jadi kapan fosil akhirnya pertama kali menunjukkan manusia modern sepenuhnya dengan semua ciri khas? Itu bukanlah jawaban yang mudah. Satu tengkorak (tetapi hanya satu dari beberapa) dari Omo Kibish terlihat sangat mirip dengan manusia modern berusia 195.000 tahun, sementara yang lain ditemukan di gua Iwo Eleru Nigeria, tampak sangat kuno, tetapi baru berusia 13.000 tahun . Perbedaan ini menggambarkan bahwa prosesnya tidak linier, mencapai satu titik setelah semua orang adalah manusia modern.


300.000 Tahun Lalu: Artefak Menunjukkan Revolusi Alat

Garis Waktu Evolusioner Homo Sapiens

Nenek moyang kita menggunakan perkakas batu selama 3,3 juta tahun yang lalu dan pada 1,75 juta tahun yang lalu mereka telah mengadopsi budaya Acheulean , seperangkat kapak tangan tebal dan alat pemotong lainnya yang tetap populer selama hampir 1,5 juta tahun. Baru-baru ini 400.000 tahun yang lalu, tombak yang digunakan untuk berburu mangsa besar di tempat yang sekarang disebut Jerman adalah seni. Tapi mereka hanya bisa digunakan dari dekat, batasan yang jelas dan terkadang berbahaya.


Bahkan saat mereka memperoleh anatomi yang lebih modern yang terlihat pada manusia yang hidup, cara nenek moyang kita hidup, dan alat yang mereka ciptakan, juga berubah.


Manusia melakukan lompatan dalam teknologi perkakas pada Zaman Batu Tengah sekitar 300.000 tahun yang lalu dengan membuat perkakas yang dibuat dengan sangat halus dengan ujung yang terkelupas dan menempelkannya pada gagang dan poros tombak untuk meningkatkan kecakapan berburu. 


Titik proyektil seperti yang Potts dan rekannya berusia 298.000 hingga 320.000 tahun di Kenya selatan adalah inovasi yang tiba-tiba memungkinkan untuk membunuh segala macam mangsa yang sulit ditangkap atau berbahaya. “Ini akhirnya mengubah cara sapiens paling awal ini berinteraksi dengan ekosistem mereka, dan dengan orang lain,” kata Potts.


Pengikis dan penusuk, yang dapat digunakan untuk mengerjakan kulit binatang untuk pakaian dan untuk mencukur kayu dan bahan lainnya, muncul sekitar waktu itu. Setidaknya 90.000 tahun yang lalu, titik berduri yang terbuat dari tulang — seperti yang ditemukan di Katanda, Republik Demokratik Kongo — digunakan untuk spearfish


Seperti halnya fosil, kemajuan alat muncul di tempat dan waktu yang berbeda, menunjukkan bahwa kelompok orang yang berbeda berevolusi, dan mungkin kemudian berbagi, teknologi alat ini. Kelompok tersebut mungkin termasuk manusia lain yang bukan bagian dari garis keturunan kita sendiri.


Tahun lalu koleksi termasuk bilah batu canggih ditemukan di dekat Chennai, India , dan bertanggal setidaknya 250.000 tahun yang lalu. Kehadiran perangkat ini di India segera setelah manusia modern muncul di Afrika menunjukkan bahwa spesies lain mungkin juga telah menemukan mereka secara independen — atau bahwa beberapa manusia modern menyebarkan teknologi dengan meninggalkan Afrika lebih awal daripada yang disarankan oleh pemikiran kebanyakan saat ini.


100.000 hingga 210.000 Tahun yang Lalu: Fosil Menunjukkan Homo sapiens Hidup di Luar Afrika

Garis Waktu Evolusioner Homo Sapiens

Banyak analisis genetik yang menelusuri akar kita kembali ke Afrika memperjelas bahwa Homo sapiens berasal dari benua itu. Tetapi tampaknya kita memiliki kecenderungan untuk mengembara dari era yang jauh lebih awal daripada yang diduga para ilmuwan sebelumnya.


Sebuah tulang rahang yang ditemukan di dalam gua yang runtuh di lereng Gunung Karmel, Israel, mengungkapkan bahwa manusia modern tinggal di sana, di sepanjang Mediterania, sekitar 177.000 hingga 194.000 tahun yang lalu. Rahang dan gigi dari Gua Misliya tidak hanya mirip dengan yang terlihat pada manusia modern, tetapi juga ditemukan dengan kapak dan peralatan batu yang canggih.


Penemuan lain di wilayah tersebut, termasuk banyak individu di Qafzeh, Israel, diberi tanggal kemudian. Mereka berkisar dari 100.000 hingga 130.000 tahun yang lalu, menunjukkan keberadaan yang lama bagi manusia di wilayah tersebut. Di Qafzeh, sisa-sisa manusia ditemukan dengan potongan oker merah dan peralatan bernoda oker di sebuah situs yang telah ditafsirkan sebagai pemakaman manusia tertua yang disengaja .


Di antara sistem gua batu kapur di Tiongkok selatan, lebih banyak bukti muncul dari antara 80.000 dan 120.000 tahun yang lalu. Tulang rahang berusia 100.000 tahun, lengkap dengan sepasang gigi, dari Zhirendong mempertahankan beberapa ciri kuno seperti dagu yang kurang menonjol, tetapi sebaliknya tampak begitu modern sehingga dapat mewakili Homo sapiens . Sebuah gua di Daoxian menghasilkan sederetan gigi purba yang mengejutkan , hampir tidak bisa dibedakan dari milik kita, yang menunjukkan bahwa kelompok Homo sapiens sudah hidup sangat jauh dari Afrika dari 80.000 hingga 120.000 tahun yang lalu.


Migrasi yang lebih awal pun dimungkinkan; beberapa percaya bukti ada manusia yang mencapai Eropa selama 210.000 tahun yang lalu. Meskipun sebagian besar penemuan manusia purba memicu perdebatan ilmiah, hanya sedikit yang mencapai tingkat fragmen tengkorak Apidima, di Yunani selatan, yang mungkin berusia lebih dari 200.000 tahun dan mungkin mewakili fosil manusia modern paling awal yang ditemukan di luar Afrika. 


Situs ini penuh dengan kontroversi , bagaimanapun, dengan beberapa ahli percaya bahwa sisa-sisa yang diawetkan dengan buruk tidak terlihat seperti spesies kita sendiri dan lebih mirip Neanderthal, yang jenazahnya ditemukan hanya beberapa meter di gua yang sama. Yang lain mempertanyakan keakuratan analisis penanggalan yang dilakukan di situs tersebut, yang rumit karena fosil-fosil tersebut telah lama jatuh dari lapisan geologis tempat mereka disimpan.


Meskipun berbagai kelompok manusia hidup di luar Afrika selama era ini, pada akhirnya, mereka bukanlah bagian dari kisah evolusi kita sendiri. Genetika dapat mengungkapkan kelompok orang mana yang merupakan nenek moyang jauh kita dan mana yang memiliki keturunan yang akhirnya mati.


“Tentu saja, mungkin ada beberapa penyebaran di Afrika,” kata Akey. "Pertanyaannya adalah apakah mereka menyumbangkan keturunan kepada individu masa kini dan kita dapat mengatakan dengan pasti sekarang bahwa mereka tidak melakukannya."


50.000 hingga 60.000 Tahun Lalu: Gen dan Rekonstruksi Iklim Menunjukkan Migrasi Keluar dari Afrika

Garis Waktu Evolusioner Homo Sapiens

Semua orang non-Afrika yang hidup, dari orang Eropa hingga orang aborigin Australia, dapat melacak sebagian besar nenek moyang mereka hingga manusia yang merupakan bagian dari migrasi penting keluar Afrika yang dimulai sekitar 50.000 hingga 60.000 tahun yang lalu , menurut berbagai studi genetik yang diterbitkan dalam beberapa tahun terakhir. Rekonstruksi iklim menunjukkan bahwa permukaan laut yang lebih rendah menciptakan beberapa periode menguntungkan bagi manusia untuk meninggalkan Afrika menuju Semenanjung Arab dan Timur Tengah, termasuk sekitar 55.000 tahun yang lalu.


“Hanya dengan melihat DNA dari individu masa kini, kami dapat menyimpulkan garis besar sejarah manusia yang cukup bagus,” kata Akey. “Sebuah kelompok yang tersebar dari Afrika mungkin 50 sampai 60 ribu tahun yang lalu, dan kemudian kelompok itu berkeliling dunia dan akhirnya berhasil mencapai semua tempat yang dapat dihuni di dunia.”


Sementara emigran Afrika sebelumnya ke Timur Tengah atau Cina mungkin telah kawin dengan beberapa hominid yang lebih kuno yang masih hidup pada saat itu, garis keturunan mereka tampaknya telah memudar atau kewalahan oleh migrasi selanjutnya.


15.000 hingga 40.000 Tahun yang Lalu: Genetika dan Fosil Menunjukkan Homo sapiens Menjadi Satu-satunya Spesies Manusia yang Masih Ada

Garis Waktu Evolusioner Homo Sapiens

Dalam sebagian besar sejarah kita di planet ini, Homo sapiens bukanlah satu-satunya manusia. Kami hidup berdampingan, dan seiring dengan jelasnya gen kami, kami sering kawin dengan berbagai spesies hominin, termasuk beberapa yang belum kami identifikasi. Tapi mereka turun, satu per satu, meninggalkan spesies kita sendiri untuk mewakili seluruh umat manusia. Pada skala waktu evolusioner, beberapa spesies ini menghilang baru-baru ini.



Di Pulau Flores, Indonesia, fosil membuktikan spesies manusia purba yang aneh dan kecil yang dijuluki "hobbit". Homo floresiensis tampaknya hidup sampai sekitar 50.000 tahun yang lalu, tetapi apa yang terjadi pada mereka masih menjadi misteri. Mereka tampaknya tidak memiliki hubungan dekat dengan manusia modern termasuk kelompok kerdil Rampasasa, yang hidup di wilayah yang sama saat ini.


Neanderthal pernah membentang melintasi Eurasia dari Portugal dan Kepulauan Inggris ke Siberia. Ketika Homo sapiens menjadi lebih umum di seluruh wilayah ini, Neanderthal memudar pada gilirannya, secara umum dimasukkan ke dalam sejarah sekitar 40.000 tahun yang lalu. Beberapa bukti menunjukkan bahwa beberapa orang mati mungkin telah bertahan di daerah kantong, seperti Gibraltar, hingga mungkin 29.000 tahun yang lalu. Bahkan saat ini jejak mereka tetap ada karena manusia modern membawa DNA Neanderthal dalam genom mereka .


Sepupu kita yang lebih misterius, Denisovan, meninggalkan begitu sedikit fosil yang dapat diidentifikasi sehingga para ilmuwan tidak yakin seperti apa rupa mereka, atau apakah mereka mungkin lebih dari satu spesies. Sebuah studi baru-baru ini tentang genom manusia di Papua Nugini menunjukkan bahwa manusia mungkin pernah hidup dan kawin dengan Denisovan di sana sekitar 15.000 tahun yang lalu, meskipun klaim tersebut kontroversial. Warisan genetik mereka lebih pasti. Banyak orang Asia yang masih hidup mewarisi mungkin 3 sampai 5 persen DNA mereka dari Denisovan.


Terlepas dari potongan keturunan genetik yang mereka sumbangkan pada manusia yang hidup, semua kerabat dekat kita akhirnya punah, meninggalkan Homo sapiens sebagai satu-satunya spesies manusia. Kepunahan mereka menambah satu lagi pertanyaan yang menggelitik, mungkin tak terjawab pada kisah evolusi kita — mengapa kita satu-satunya manusia yang bertahan?

LihatTutupKomentar